Minuman berserat Pengganti Sayuran

Sayuran merupakan sumber serat terbaik. Sayangnya, bagi wanita sibuk, mengonsumsi makanan sehat satu ini seringkali terlupakan. Sehingga tubuh pun jadi kurang serat, dan menyebabkan saluran pencernaan tidak lancar.

Karena itu, sebagai pengganti sayur, saat ini beberapa merk minuman berserat ditawarkan untuk memenuhi kebutuhan serat tubuh. Tapi, benarkah minuman pengganti yang dianggap sehat ini benar-benar aman bagi kesehatan dan diet Anda? Simak tanya jawab di bawah ini!

Tanya: Benarkah melangsingkan?
Jawab: Menurut Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM), produk serat alami (minuman berserat) yang beredar di Indonesia sebagian besar mengandung Psyllium husk, yaitu serat larut dalam air yang juga dikenal dengan nama Plantago ovata atau Isphagula husk.

Serat larut bersifat mudah dicerna dan mudah larut dalam air. Contohnya pektin, musilase, dan gum, yang banyak terdapat pada lemon, apel, jeruk, stroberi, kacang-kacangan, brokoli, dan bawang. Gum bersifat mengembang dalam usus, sehingga memberikan rasa kenyang. Minuman berserat bisa saja membuat berat badan turun, karena Anda jadi enggan makan yang lain. Namun, penurunan berat badan dengan cara seperti ini tidak sehat.

Tanya: Bisakah jadi pengganti buah atau sayur?
Jawab: Dalam sehari, tubuh membutuhkan 30 gram serat. Jika konsumsi serat dalam menu sehari-hari sudah tercukupi (dari nasi, sayur, buah, dan lainnya), sebenarnya minuman ini tidak perlu dikonsumsi.

Karena, tidak bisa diandalkan sebagai sumber serat. Selain itu, serat yang didapat tidak bersifat fisiologis atau tidak sesuai dengan fungsi tubuh normal. Malah, jika dikonsumsi dalam jangka panjang, apalagi bila kandungan serat di dalamnya berlebihan, lama-kelamaan dapat mengganggu pencernaan.

Agarpac solusi minuman berserat juga bisa membantu melancarkan sistem penceraan anda,dapatkan infonya di http://myagarpac.com
Tanya: Amankah dikonsumsi saat diet?
Jawab: Tidak. Minuman berserat juga mengandung kalori, karena ada tambahan gula atau pemanis buatan. Sedang diet atau tidak, minuman berserat tak bisa sembarang dikonsumsi. Badan POM pernah mengeluarkan pengumuman khusus tentang produk ini.

Isinya, antara lain:
- Produk tidak boleh dikonsumsi tanpa air (dimakan dalam bentuk serbuk). Konsumsi harus disertai minum air putih minimal 8 gelas per hari.
- Produk jangan dikonsumsi bersamaan dengan obat.
- Tidak dianjurkan dikonsumsi oleh pasien dengan gangguan enzim pankreas (karena dapat menghambat kerja enzim lipase), penderita obstruksi usus besar, penderita penyempitan patologis saluran cerna, dan penderita diabetes melitus.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Menu Makanan Ala Diet Keto

Tren Diet Keto di Indonesia

Sejarah Diet Keto